Nafsu Besar Tenaga Kurang, Andakah itu?

Mengamatimu by ARO
Mengamatimu by ARO

Segala sesuatu sebaiknya datang tepat pada waktunya, tidak boleh lebih cepat dan tidak boleh lebih lambat. Kedatangan yang sifatnya ujuk-ujuk atau tiba tiba selalu mengejutkan.

Pada dasarnya manusia selalu membutuhkan waktu untuk beradaptasi pada hal hal baru, dengan kata lain, butuh proses hingga akhirnya dapat diterima menjadi sebuah kebiasaan.

Segala sesuatu menuntut kesiapan orang yang menerimanya. Karena apabila ada hal baru hadir dalam kehidupan seseorang dan orang tersebut belum siap, biasanya malah jadi tidak baik. Sudah banyak kasus yang bisa dijadikan contoh, misalnya orang menang undian uang milyaran rupiah yang mendadak menjadi kaya, tapi setelah itu hidupnya bukannya bahagia masalah tambah susah. 

Jaman sekarang disaat semuanya dituntut serba cepat dan instan, maka manusia menjadi kurang menghargai prosesnya. Sebagian orang pada akhirnya terjebak dalam keterburuburuan untuk mendapatkan semuanya sehingga menghalalkan segala cara. 

Segala sesuatu yang instan tentu tidak melulu buruk. Tapi kalau kita mau berkaca berkaca pada proses penciptaan Sang Ilahi, maka dapat dilihat kalau segala sesuatu itu berproses. Tidak ada yang tiba tiba menjadi besar tanpa melalui kecil, baik itu tumbuhan, hewan maupun manusia sendiri.

Jadi harus disadari bahwa proses itu merupakan aspek penting dari kehidupan.

****

Coba perhatikan hasil nguping percakapan antara Markimin dan Samsudin (bukan nama sebenarnya) di warung kopi pinggir jalan. 

Samsudin  : “Min, motor loe ga dijual? Kalau gua lihatin, tuh motor sering banget  loe bawa keluar masuk bengkel?

Markimin : “Din, kalau dijual gue mau naik apa? Butut butut gini, motor ini sudah nemenin gue kemana mana dan selalu jadi temen setia.”

Samsudin : “Bukannya loe itu baru aja naik pangkat, sudah sepantesnyalah loe beli mobil sekarang. Masa naik motor butut terus.”

Markimin : “Sempet sih kepikiran untuk beli mobil. Tapi setelah gue pikir pikir, kita tuh kudu mawas diri.”

Samsudin : “Kenapa harus mawas diri? Kagak sanggup loe? Cicil aja”

Markimin : “Kalau cuma beli mobil doang sih gue sih sanggup sanggup aja, uang ada, buat bayar cicilan juga ada.”

Samsudin : “Nah tuh… jadi ente nunggu apaan lagi? Sini motornya gue jualin.”

Markimin : “Nah itu, mobil sih aye sanggup beli. Tapi setelah mobil tuh ada, mau diumpanin apa buat bisa jalan.”

Samsudin : “Ya bensin lah… apaan lagi sih!!!”

Markimin : “Iye kalau motor sih 50 ribu seminggu, lah mobil berape? Belum uang buat renovasi rumah, karena yang sekarangkan tidak ada parkirannya. Belum uang buat service berkalanya, bayar pajeknya yang berlipet lipet dari motor gue yang ini. Bisa mampus gue cuma gara gara ngurusin mobil doang.

Samsudin : “Lah kan mobil lebih keren.”

Markimin : “Ogah gue, gara gara keren, anak bini kagak makan. Terus malah akhirnya dikejar kejar ama debt kolektor ntaran.

Samsudin : “Beneran nih, kagak jadi motor ente dijual? Kirain bakal dapet komisi gue karena berhasil manas manasin loe.”

Markimin : “Makasih Din, semoga Yang Diatas bisa kasih kesempatan buat gue beneran punya mobil ntar ya.”

****

Segala sesuatu memang ada waktunya dan perlu persiapan yang matang. Ingat istilah Nafsu Besar Tenaga Kurang, tentu istilah itu tidak melulu dihubungkan dengan urusan ranjang. Tapi juga bisa hubungkan dengan kesiapan diri dalam segala segi kehidupan. 

Jadi kalau memang belum waktunya, jangan coba coba beli sesuatu apalagi cuma buat gaya gayaan saja. Karena prinsipnya, kalau belum waktunya walaupun dipakaikan jam Rolex asli, orang tetap saja akan mengganggapnya palsu. Sedangkan orang yang sudah siap, dipakaikan jam Rolex palsu juga disangka asli.

Sama halnya, belum waktunya naik pangkat tapi ngotot mau naik pangkat, Setelah sampai di atas malah tidak tahu bagaimana caranya mengatur anak buah. Walhasil bukannya jadi atasan yang baik malah dimusuhi anak buahnya. 

Oleh karena itu, mawas diri itu penting agar akal budi ada di atas hawa nafsu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.